tragedi TILANG pagi hari dibulan Juli..


pukul 06.50
masuk kerja dengan shift pagi membutuhkan tenaga ekstra untuk mandi :mrgreen:
oke, im ready to goย  ๐Ÿ˜‰
em, kayaknya harus menaikkan kecepatan dikit agar ontime sampe kantor tercintah ๐Ÿ˜‰
setelah beberapa saat si paijo menghembuskan napasnya, aku tarik pelan gas, dan mulai merangkak melewati rute langganan untuk sampai kantor.
harus memotong jalan supaya cepet ๐Ÿ’ก
beberapa meter di dari kosan. inilah tekape kejadian nista ini ๐Ÿ˜ฆ

-ada polisi loh- em, kayaknya ada yang bilang, karena kondisi buru2,smua suara itu hanya berlalu.
dan….beberap detik terdengar bisikan itu. dan ketika aku mau membelokkan paijo….

seorang dengan baju coklatnya datang menghampiriku -biasanya disebut polisi-
oh em ji… feeling ga enak nih, semakin mendekattt… ๐Ÿ˜ฏ
“silakan turun mbak” dia berkata.
“iya pak” aku menata senyum selebar mungkin. dengan keringat dingin berjejelan untuk keluar ๐Ÿ˜€
“kenapa lewat sini?mana stnknya?mau kemana ini?” tanyanya.
“mau ngantor nih pak, uda telat” dengan wajah manyun aku serahkan sim plus stnk ๐Ÿ˜•
“mbak saya tilang karena melanggar” sambil bersiap mengeluarkanย  kertas kwitansi.
“tapi kan saya belom menyebrang pak?loh sebentar…pak,..pak…” ๐Ÿ˜ก
orang yang berbaju coklat ini malah sibuk mencari tempat untuk nulis diseonggok kwitansi yang dibawanya,
sedangkan saya ngotot sambil nangkring ditas paijo dan tidak mau turun.

-panik-
hal pertama yang salah lakukan adalah sms mami, danย  ditelpon balik, lho kok bisa? kenapa? skrng dimana? bla..bla… ๐Ÿ™„
danย  saya akhirnyaย  mengangkat pantat dari paijo,

“nah, turun dong biar saya bisa nulis” wott??? si bapak baju coklat ini bisa mendapat tempat untuk nulis -huhhhh, tau gitu aku enggak berdiri, biar nulis sambil berdiri kalo perlu pake gaya tiarap diatas trotoarrย  ๐Ÿ˜Ž sekalian*menyesalll ๐Ÿ˜ฅ ๐Ÿ˜ฅ
-dan tak henti saya tetep ngotot dan membela diri-
-pak om saya waka*** tu***, jadi saya jangan ditilang dong!!!!..
-kakaku juga po***, bla..bla…
“gak bisa mbak, tapi kenapa mbak melanggar”
“loh saya kan enggak mau belok kiri, saya mau masuk ke masjid ini -tetep ngotot-
“tapi kan mbak bisa lewat dalam ? ”
“lewat mana??? yo enggak bisa pak !! ๐Ÿ˜ก -setengah nada tinggi dan esmosih-
bla…bla…
tapi kan saya blom nyebrang, tapi ini kan jalan satu arah mbak…bla..bla…. ๐Ÿ˜ก

finally…
“ini surat tilangnya, silakan ikut sidang tgl 23 juli” kata dia.
apahhhhh?? ๐Ÿ˜ฏ sidangg? saya enggak pernah begituan pak, gimana kalo besok saja, karena saya besok libur” -tetep aje nego- ๐Ÿ˜Ž
“gak bisa mbak , tgl 23 silakan datang” jawabnya.
“uda deh, kita selesaikan disini aja, tak bayar sekaranggG?? brapa duit si ? 20rb? ” -karena hanya itu uang yang tersisa-
“enggak bisa mbak, silakan dtang tgl 23.ini yang sayaย  bawa sim apa stnknya? ” jwabnya.
“terserahhh, emang ada bedanya??? tetep aja saya kena tilangg!!”ย  wajah manyun dan enggak bersahabat ๐Ÿ‘ฟ

-hoshh- oke..finally. sim saya dibawa olehnya,dan diganti dengan selembar kertas berwarna pink -arggghhh, semakin aku benci dengan pink ๐Ÿ˜ก
dan sebelum saya meningglkan tekape, “bapak namanya siapa??”ย  setelah ini, anda akan tau siapa sayahhh ๐Ÿ˜ˆย  ahahahah
“oke , saya boleh ga lewat sini -tetep mau nyebrang-

ntr ditilang lagi ?? ๐Ÿ™„
dan malah disebrangkan ama pak pol ini … :mrgreen:

hem, kejadian yang sangat singkat, tau deh waktu aku ngotot dan bergulat dengan pak berseragam coklat tadi,
kayaknya diliatin banyakย  orang, danย  kaya drama kemodi dipagi hari ๐Ÿ˜ฆ
sumpah saya tidak peduli dan saya ngotot dengan argumen saya -fyuhh, take a deep breath-


sesampainya dikantor… uda enggak konsen.
kejadin tilang membuat separoh jiwaku pergi, syockkkk
hidup sdh seperempat abad baru kali ini enggak lolos… siyalll ๐Ÿ˜ฆ
dan sampai sejam berlalu , hape berdering menanyakan kondisiku,,, bla..bla….
bala bantuan datang dari temenku yang dinas di kepan***,
kakakku di palangka yang berseragm sama dengan bapak itu tadi,
kakakku yang di dishub,nah lo, perlu om ku juga telepon??gak percaya ama aku si, emang wajah ayu kaya gini tampang berbohong ya? hahhaha :mrgreen:
kejam, langsung maen ngasih surat aja ๐Ÿ˜ฅ ๐Ÿ˜ฅ
walo cantik2 gini, cukup membuat hidup anda tidak tenang setelah kejadian ini ๐Ÿ˜ˆ
mungkin setelah kejadian ini anda akan tau siapa saya ๐Ÿ˜Ž

fyuh…
komen dari si mamy “gimana wes beres? ya uda gpp , kan biar ada pengalaman sidang”
wottttย  ๐Ÿ˜
sumpah kejadian ini, membuat saya tidak akan melakukanย  hal itu lagi *insy berjanji ๐Ÿ˜€
dan juga membuat saya parno ama rambu2 plus sama orang2 berbaju coklat gitu yang bisanya gentayangan dijalan ๐Ÿ˜ฆ

hikmah yang bisa didapat adalah:
1. jangan panik -tapi ini tidak menjamin-
2. telponlah, teleponlha, teleponlah *diulang 3x biar menjadi wajib. siapapun yang anda kenal yang warna seragamnya sama dengan bapak ini tadi, -ini sangat PENTINGGGG- ๐Ÿ˜Ž
karena sejauh apapun kenalan anda, insy bs meloloskan anda dari kutukan ini.
dan kesalahan saya adalah tidak menelpon, sehingga sampai sejauh ini huwaaaaa ๐Ÿ˜ฅ
3. ngotot saja membela diri, sembari menunggu bala bantuan, hihhihi
4. dan jangan melanggar rambu sehingga ini tidak terjadi ๐Ÿ˜€

dan akhirnya…. dan hasilnya adalahhhh…..

kakakku yang mendatangi sidang, saya duduk manis di kosan :mrgreen:
dan karena birokrasi mbulet, sehingga tidak bisa diambil otomatis ๐Ÿ˜ฆ
dan yang disidang adalah kakakku ๐Ÿ˜ฅ iks.. terharu -tisu- *gak bs membayangkanย  duduk dikursi terdkwa ๐Ÿ™„
makasih buat kakaku yang rela mengorbankan dirinya untuk adekmu yang cantik ini ๐Ÿ˜‰
dan tararrrrrraaaaa… SIM sdh ditangan lagi :mrgreen: *dance samba

-the end-

Advertisements

7 thoughts on “tragedi TILANG pagi hari dibulan Juli..

  1. mufari says:

    wakakakaka…. Ponakannya Wakapolsek…. Adiknya Polisi…. lah kok masih melanggar juga ya… emang ngg pernah dikasih tau ya sama saudaranya peraturan lalu lintas…. (guman polisi dalam hati)

    Sabar non… diikhlaskan aja.. InsyaAlloh nanti diganti dengan rejeki yg lebih banyak & Barokah

  2. SayPhya says:

    enggk pernah dikasih tau tuh ๐Ÿ˜Ž

    amin… ๐Ÿ™‚

  3. shelila says:

    waduuhh… hari gini kok masih nepotisme plus nyogok ๐Ÿ˜›
    orang kalo sidang cuman setor muka kok jeng ๐Ÿ™‚

  4. Okit Jr says:

    wahh… ndak seru..
    ndak ada cerita duduk di kursi terdakwa ketemu juri juri…
    (loh.. emange kontes nyanyi)
    –contoh itu lho buk.. mbak shelila..
    (kayaknya dah pengalaman sidang)

    • SayPhya says:

      apaaahhhhhhhhh ???
      jadi kalian menginginkan aku seperti ituhhhh -emosi jiwahhh-

      em, seharusnya sesuai dengan BIrokrasi memang seperti itu ,
      dan karena saya kemarin tidak mau, dan tidak ingin duduk dikuris terdakwa, akhirnya kakakku yang mengambilkan :mrgreen:

      jujur, sampe detik ini masih parno dengan bapak2 berseragam coklat itu ๐Ÿ™„

      jeng lila wes pernah to :syock:

  5. mblank says:

    hahahaha… lucu ceritanya… owalah mbak kok ya oo melanggar pake berantem ma pak pol… ๐Ÿ˜€

    lha wong sidangnya tu lho, cuma nunggu duduk di kursi tunggu, nunggu dipanggil sama bayar 25-30 ribu udah ambil SIM / STNK.. ga perlu duduk di kursi sidang kayak pelaku kejahatan tingkat tinggi.. hiihihihihi…… awas di kirim salam sayank sama pak pol nya… ๐Ÿ˜€

    • SayPhya Jean says:

      ehheheh, namanya juga pembelaan diri, mana ada orang salah ngaku salah, bisa penuh penjara :mrgreen:
      hm, nah itu yang aku ndak suka ama birokrasinya pasti mbulet, kalo bs diselesaikan hari itu juga kenapa harus lama2 ๐Ÿ˜Ž

      wekwkekwek, emoh wes…
      iki ada nomer hapenya langsung oleh aku wekwkewkekwkek ๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s